Iklan

Pembunuhan dan Perzinahan di Opspek ITN Malang?

ITN Malang

Pembukaan UUD 1945: “Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan.”

Saat Opspek, kalimat di atas tidak berlaku lagi. Karena kemerdekaan para junior direnggut oleh seniornya. Mereka ditindas dan dihina hingga ada yang tewas.

Dari pengakuan saksi-saksi yang mengikuti Opspek di ITN Malang yang disampaikan koordinator aksi Aliansi Mahasiswa Anti-Kekerasan (AMAK)., Lalu Mustaqim, kepada wartawan di sela-sela aksi yang dilakukan mahasiswa asal Mataram di Malang, Senin (9/12/2013), mahasiswa baru disuruh berhubungan seperti suami istri. Peserta ospek diberi singkong yang bentuknya seperti alat kelamin dan diminta untuk alat oral. Dari foto ada juga mahasiswa yang disuruh melakukan perbuatan mesum lainnya.

Sebanyak 114 mahasiswa baru, kata Mustaqim, membeberkan pengakuan delapan para saksi, bahwa mereka hanya diberi satu botol mineral untuk diminum oleh banyak mahasiswa itu. “Kasus ini harus diusut tuntas dan pihak ITN harus bertanggung jawab atas kasus ini,” katanya.

ITN Malang 2

Ratusan mahasiswa setelah makan hanya boleh minum 1 botol aqua saja. Sehingga mereka kehausan dan dehidrasi.

Opspek / Mapram harusnya dihapuskan. Sebab ini adalah ajang balas dendam mahasiswa senior atas kejadian yang menimpa mereka dulu. Sudah banyak korban tewas berjatuhan. Sehalus-halusnya Opspek, tetap saja terjadi penindasan di mana senior menindas si junior. Cuma melestarikan budaya penindasan. Biar kata Kampusnya bergengsi seperti UI, ITB, ITS, dsb, saat Opspek tetap saja kekerasan dan pelecehan terjadi. Tetap tidak terdidik!

ITN Malang 3

Saya heran bagaimana sebagian rektor dan para dosen (yang membiarkan Opspek) seharusnya terdidik karena gelarnya minimal Doktor (S3) atau S2 kok kelakuannya seperti orang yang tidak terdidik? Seperti orang bodoh? Beda usia mahasiswa senior dengan junior paling 4 tahun. Sama-sama belum dewasa. Bagaimana bisa mereka diserahkan “membimbing” mahasiswa junior? Ini seperti menyuruh anak umur 5 tahun membimbing anak umur 1 tahun.

ITN Malang 5

Harusnya rektor dan para dosen langsung yang membimbing para mahasiswa baru. Ajak mereka jadi manusia yang bermanfaat dengan melakukan hal-hal yang bermanfaat seperti membersihkan jalan, membangun rumah penduduk yang reyot, menyantuni anak yatim, dsb. Opspek sebaiknya dilakukan di kampus saat jam operasional kampus. Harus ada minimal 2 dosen yang mengawasi secara penuh.

ITN Malang 6

Bagi para orang tua, daripada anaknya tinggal nama, mendingan saat Opspek bolos saja. Ini lebih baik. Toh Rektor dan para Dosen jika anak anda tewas di Opspek, mereka lepas tangan. Tidak bertanggung-jawab. Dosen “memantau” sebentar di siang atau sore hari. Sementara Rektor tidak mengawasi sama sekali. Akibatnya para mahasiswa senior bebas mengumbar aksi kriminal mereka saat dosen sudah pergi.

ITN Malang 7

Pembukaan UUD 1945: “Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan.”

Saat Opspek, kalimat di atas tidak berlaku lagi. Karena kemerdekaan para junior direnggut oleh seniornya. Mereka ditindas dan dihina hingga ada yang tewas.

Aksi mahasiswa asal Mataram menggelar aksi mengecam kematian Fikri yang meninggal saat mengikuti ospek yang dilaksanakan Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang, Jawa Timur, Senin (9/12/2013). | KOMPAS.com/Yatimul Ainun

Aksi mahasiswa asal Mataram menggelar aksi mengecam kematian Fikri yang meninggal saat mengikuti ospek yang dilaksanakan Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang, Jawa Timur, Senin (9/12/2013). | KOMPAS.com/Yatimul Ainun

Sumber:

http://www.kaskus.co.id/thread/52af9d723c118e23228b458c/ini-foto-foto-penyiksaan-ala-ospek-itn

Orientasi di ITN, Mahasiswa Disuruh Aksi Hubungan Intim

MALANG, KOMPAS.com — Terkait kasus Orientasi Kemah Bakti Desa (KBD) yang digelar Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang, Jawa Timur, 13 Oktober 2013 lalu, delapan saksi mengakui memang banyak perlakuan yang tidak manusiawi dalam orientasi tersebut.

Hal itu disampaikan koordinator aksi, Lalu Mustaqim, kepada wartawan di sela-sela aksi yang dilakukan mahasiswa asal Mataram di Malang, Senin (9/12/2013), yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Anti-Kekerasan (AMAK).

Mahasiswa baru laki-laki disuruh berhubungan seperti suami istri dengan para mahasiswi baru. “Yang tidak manusiawi juga, peserta ospek diberi singkong yang bentuknya seperti alat kelamin dan diminta untuk alat oral. Ini kan sudah cukup bejat dan tidak manusiawi,” kata Mustaqim.

Sebanyak 114 mahasiswa baru, kata Mustaqim, membeberkan pengakuan delapan para saksi, bahwa mereka hanya diberi satu botol mineral untuk diminum oleh banyak mahasiswa itu.
http://regional.kompas.com/read/2013/12/09/1038190/Orientasi.di.ITN.Mahasiswa.Disuruh.Aksi.Hubungan.Intim

Kesaksian Mahasiswa ITN atas Kekerasan Panitia Ospek

MALANG, KOMPAS.com — Setelah ramai diberitakan banyak media dan beredarnya foto-foto proses pelaksanaan Orientasi Kemah Bakti Desa di kawasan Goa Cina, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Malang, Jawa Timur, yang digelar Jurusan Planologi, Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang, pihak saksi yang juga teman korban Fikri Dolasmantya Surya akhirnya membuka mulut ke media.

“Peserta diinjak-injak saat disuruh push-up. Lalu dipukul pakai sandal dan benda lainnya yang dipegang panitia. Ada teman lainnya yang disuruh berhubungan layaknya suami sitri,” katanya.

Aksi brutal lainnya yang dilakukan panitia Ospek ITN, lanjut J, adalah adanya beberapa mahasiswi yang disiram air bawang hingga mata mereka melepuh. “Juga disuruh minum air laut sebanyak-banyaknya hingga kembung. Kita juga disuruh tangan menyentuh tanah hingga berwarna hitam. Jika sudah hitam, baru boleh makan nasi yang disiapkan,” kisah J.

Jika tangan semua peserta Ospek belum terlihat hitam, kata J, peserta disuruh merebah ke tanah. Lalu tangan mereka diinjak-diinjak oleh panitia hingga hitam. “(Setelah itu) baru boleh makan nasi,” katanya.

Perlakuan tidak wajar lainnya, kata J, setelah selesai makan nasi, peserta disuruh minum air mineral 1 hingga 2 botol saja untuk satu angkatan. “Demikian itu yang saya alami dan juga dialami oleh almarhum Fikri,” katanya.

Namun demikian, kata J, saat kejadian, peserta Ospek lainnya hanya mendengar suara teriakan Fikri ketika mengalami kesakitan akibat dipukuli panitia. “Teman-teman hanya bisa mendengar teriakan kesakitannya Fikri. Karena posisi teman-teman saat itu membelakangi Fikri,” katanya.

“Para dosen memang memantau ke lokasi. Tapi hanya datang saat siang hari hingga sore hari. Malam harinya sudah tidak ada para dosen yang mengawasinya. Para mahasiswa baru tidak berani melaporkan kekerasan itu pada para dosen,” katanya.

http://regional.kompas.com/read/2013/12/10/1808196/Kesaksian.Mahasiswa.ITN.atas.Kekerasan.Panitia.Ospek

ITN Benarkan Ada Kekerasan Seksual dalam Ospek

MALANG, KOMPAS.com — Pihak Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang, Jawa Timur, mengakui bahwa dalam orientasi studi dan pengenalan kampus (ospek) yang diikuti mahasiswa baru (maba) telah terjadi tindak kekerasan seksual. Hal itu terlihat dari beberapa foto yang beredar di media sosial dan pengakuan para saksi.

“Kalau dilihat dari foto-foto yang beredar di media sosial, dan pengakuan para saksi, memang ada kekerasan yang mengarah seksual saat ospek berlangsung. Tapi, yang banyak tahu pihak jurusan, yang bersentuhan langsung dengan kegiatan itu,” kata Wakil Rektor I Wayan Mundra ditemui wartawan seusai menemui para pedemo di depan pintu masuk ITN, Senin (9/12/2013).

http://regional.kompas.com/read/2013/12/09/1334534/ITN.Benarkan.Ada.Kekerasan.Seksual.dalam.Ospek

Saksi Mata: Sebelum Tewas, Fikri Ditendang Dua Seniornya

MALANG, KOMPAS.com – Penyebab kematian Fikri Dolasmantya Surya, mahasiswa Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang korban ospek Kemah Bakti Desa (KBD) Jurusan Planologi, mulai menemukan titik terang. Para saksi mata mulai mengungkap kesaksian kekerasan yang dilakukan panitia KBD terhadap Fikri.

Salah satu saksi mata kejadian tersebut adalah Maryono, Ketua Paguyuban Mitra Kelola Wanawisata Pantai Goa Cina, Desa Sitiarjo, Sumbermajing Wetan, Malang. Maryono mengaku dirinya melihat langsung saat Fikri ditendang oleh sejumlah senior panitia di bagian rusuk kiri dan kanan. Menurut dia, peristiwa itu terjadi pada Kamis, 10 Oktober 2013 sekitar pukul 07.00 pagi.

Saat itu, kata Maryono, ada sekitar dua orang yang menendang Fikri di dekat barak kemah. “Saya berdiri tak lebih dua meter dari lokasi kejadian itu,” beber Maryono saat dihubungi Kompas.com melalui telepon, Minggu (15/12/2013).

http://regional.kompas.com/read/2013/12/15/1724225/Saksi.Mata.Sebelum.Tewas.Fikri.Ditendang.Dua.Seniornya

SeputarMalang.com: Sumber Pertama Kasus Opspek ITN Malang:

Catatan
Iklan

9 Tanggapan

  1. Ospek itu hanya kedok, kegiatan sampah! Tuh lihat, seniornya semua bertampang bajingan. Tidak ada satupun yang punya tampang intelek. Saya berani katakan, seumur hidup mereka tidak akan sukses. Paling bagus jadi jongos. Tampang sampah masyarakat kok jadi senior pembimbing. T*i b4b1!!!

  2. Menteri Pendidikan mesti berani tegas melarang “perpeloncoan” di dunia pendidikan. Dari waktu ke waktu, setiap tahun korban berjatuhan.

    Saya sangat prihatin pada dunia pendidikan yang membiarkan siswanya dalam mengadakan “ospek” liar tanpa pengawasan, tanpa acuan, dan sudah melanggar hukum, apalagi dilakukan di wilayah institusi pendidikan.

    Harusnya pimpinan sekolah yang paling bertanggungjawab atas terjadinya semua penyimpangan ini.

    Sebaiknya Orientasi sekolah dilakukan dengan hormat dan penuh tanggungjawab, dengan pendidikan budi pekerti seperti The 7 Habit, Penataran Pancasila, Pendalaman materi agama, yang lebih terarah dan bermakna.

    Hapuskan semua bentuk kegiatan yang berkedok solidaritas dengan minum air bersama (sangat tidak sehat dan sebenarnya tidak mengenai sasaran) bagaimana kalau ada yang terinveksi HIV atau Hepatitis, atau penyakit menular lainnya? Solidaritas tidak tumbuh karena minum air bersama-sama dari satu tempat/cangkir, bukan karena menggigit makanan dari satu roti, tetapi dari sebuah hati nurani yang tulus cinta almamater.

    Beri hukuman/sangsi tegas pagi pelaku “ospek” yang menyimpang.

    Dengan demikian akan kembali ke dunia pendidikan yang benar-benar mendidik anak-anak bangsa dengan penuh spirit pendidikan sebagaimana yang diharapkan oleh Bapak Pendidikan kita, Ki Hajar Dewantoro.

    “Tut Wuri Handayani, Ing Madyo Mbangun Karso, Ing Ngarso Sung Tulodho”.

    Salam Pendidikan.

  3. menjijikan!!!!!!!!!!!!!!!!!! mahasiswa yg terlibat harus masuk penjara atas pelanggaran HAM!!!!!!

  4. Menteri Pendidikan harusnya berani bersuara tegas, lantang dan hapus semua kegiatan siswa atau mahasiswa yg menjurus kekerasan seperti “OSPEK” atau sekalian “KATAKAN TIDAK UNTUK OSPEK”

  5. buat saya masih gak jelas nih dengan kalimat “disuruh berhubungan badan”. apa mereka benar-benar disuruh melakukan hubungan badan dalam arti yg sesungguhnya (coitus, intercouse) atau hanya “menirukan adegan hubungan badan”? di media lain saya pernah baca berita mengenai hal ini dengan kalimat “disuruh melakukan adegan berhubungan badan” yang sebenarnya masih ambigu juga karena pengertian ‘melakukan adegan’ itu bisa berarti benar-benar melakukan ATAU hanya berpura-pura menirukan adegan tsb. kepada pihak media, untuk kasus se-‘gawat’ ini tolong tulis berita sejelas mungkin agar masyarakat tidak salah menilai.

  6. Lihat saja foto2nya mas. Perhatikan jelas2.
    Foto2 berpelukan sudah ada.
    Foto calon mahasiswa memegang (maaf) kemaluannya yg dikeluarkan dari celananya juga ada.
    Foto para mahasiswa senior menendang juniornya sudah ada.
    Korban yang mati, Fikri, juga ada.
    Apa masih ada yg kurang?

  7. Allah adalah hakim yang maha adil, semua perbuatan pasti ada pertanggung jawabnnya. semoga anda selamat di dunia dan akhirat…. 1 kata yang terlintas di benak ane setelah melihat foto diatas… moral manusia yang melakukan seperti foto diatas sudah berganti jadi binatang jikalau benar apa yang diberitakan 🙂

  8. Kontrak karya adalah surat ijin garuk garuk tempek gatel

  9. Pihak kementerian perlu ambik tindakan segera. jagan guna alasan kuasa mutlak. kalau tak, kalian takda hak jadi menteri. jangan jadi bodoh. I am from Malaysia and I found this really offensive. Jangan sebab ini hubungan antara negara tegang. think.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: