Iklan

Jonan Larang Transportasi Online?

Gojek

Di berbagai Media seperti Detik, VivaNews, dsb diberitakan Menteri Perhubungan Ignasius Jonan melarang layanan transportasi online seperti Go-jek, GrabTaxi, Uber, dsb dengan alasan melanggar berbagai aturan pemerintah seperti harus pakai plat kuning, minimal roda 3, dsb.

Meski alasannya bagus, tapi harus hati-hati agar tidak timbul keresahan sosial. Bagaimana pun para pengemudi Gojek, Uber, dsb perlu mencari makan. Layanan transportasi online tsb membuat mereka bisa memberi makan keluarga mereka. Ini penting mengingat kondisi ekonomi Indonesia saat ini melorot. Banyak pabrik/kantor yang tutup dan pengangguran merajalela.

Masyarakat juga diuntungkan karena bisa memanggil angkutan umum tsb ke rumah / kanfor mereka dan lebih aman karena data pengemudi tersimpan rapi di perusahaan.

Jika masalahnya karena plat kuning, pemerintah bisa membantu kendaraan tsb untuk jadi plat kuning dengan biaya yang terjangkau dan bisa diangsur.

Kalau masalahnya minimal roda 3, pemerintah bisa memfasilitasi mereka agar sepeda motor tersebut bisa dimodifikasi jadi kendaraan roda 3 dengan harga yang terjangkau. Misalnya ditambah boncengan samping sehingga lebih aman.

Bagaimana pun juga pemerintah harus mengayomi rakyatnya. Memberi solusi. Bukan main larang begitu saja.

Kabar terakhir, Jonan mencabut larangan tsb setelah Jokowi menghubunginya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: