Iklan

Ahok Sarankan Jual Rumah Kalau Tak Bisa Bayar PBB

JUAL RUMAH

Ahok sarankan warga Jakarta jual rumah kalau tak mampu bayar PBB. NJOP PBB tahun 2014 naik hingga 240%. Apakah saran Ahok ini saran yang bagus? Apa tidak bisa Pemda mengenakan kenaikan tarif yang wajar misalnya 11% sesuai kenaikan UMR?

Di Harian Kompas 22 Maret 2014 diberitakan kenaikan pajak PBB yang harus dibayar warga DKI Jakarta naik hingga 13x lipat lebih. Abdul Latif ketua RT 003/02 Semper Timur Kecamatan Cilincing Jakarta Utara yang tahun lalu hanya bayar Rp 16.000, tahun 2014 ini harus bayar PBB sebanyak 216.440. Sementara Linda warga jalan Mendawai I Kebayoran Baru Jakarta Selatan kaget karena harus bayar Rp 10,1 juta padahal tahun 2012 dia hanya bayar Rp 1,9 juta.

Jokowi Ahok PBB

https://infoindonesiakita.com/2014/03/22/njop-jakarta-naik-240-dan-pbb-hingga-13x-lipat-pajak-apa-mencekik-rakyat/

Deputi Perumahan Formal Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) Pangihutan Marpaung (Paul) mengatakan: “Rumah orang tua saya di Tebet awalnya PBB Rp 1,5 juta jadi Rp 4 juta mabok itu fakta yang terjadi,” katanya.

http://finance.detik.com/read/2014/03/19/131739/2530328/1016/njop-naik-tinggi-bangun-rusun-murah-makin-sulit-di-jakarta

Meski dana pajak ini guna membangun, harusnya bukan dengan cara memeras rakyat. Bukankah tujuan pembangunan itu justru mensejahterakan rakyat? Membuat rakyat senang? Bukan menyusahkan rakyat? Membuat rakyat menderita?

Berita Kompas 22 Maret 2014

Menurut Jokowi, bisa sih rakyat minta keringanan. Tinggal bawa dokumen A, B, C, hingga F kemudian mengaku tidak mampu/miskin ke RT, RW, dan ke tempat kerja. Memalukan ya?

Itu pun keringanan yang diberikan gubernur Jakarta hanya sampai 50%. Artinya kalau naik 13x lipat, dia cuma bayar PBB 6,5 x lipat “saja”…

Saat ini saya lihat para pengusaha properti membangun banyak rumah susun dan apartemen seperti di MT Haryono, Kalibata, dsb. Bisa jadi pajak PBB sengaja dibikin naik sehingga banyak warga Jakarta pindah rumah ke luar Jakarta atau beli / sewa rusun / apartemen dengan harapan biaya lebih murah. Padahal tetap saja mereka harus bayar sewa minimal Rp 1 juta/bulan.

Selain banyak orang yang setuju dengan tulisan ini, ada juga pendukung Jokowi-Ahok yang membela mati2an dengan berbagai pembenaran:

http://www.kaskus.co.id/thread/5333c7223ecb1791588b4715/ahok-sarankan-jual-rumah-kalau-tak-bisa-bayar-pbb

NJOP Naik Tinggi, Bangun Rusun Murah Makin Sulit di Jakarta
Paul menambahkan pihaknya sedang menjajaki soal opsi ini dengan Pemprov DKI Jakarta. “Harga tanah yang dimiliki pemerintah itu NJOP bisa di hold nanti kita bicara dengan pemerintah DKI,” tambahnya.

Berdasarkan perhitungannya, kenaikan NJOP akan secara langsung menaikkan Pajak Bumi Bangunan (PBB). Ia mengaku pembayaran PBB 2014, rumah milik orang tuanya di Tebet, Jakarta Selatan sudah naik dari Rp 1,5 juta menjadi Rp 4 juta.

“Rumah orang tua saya di Tebet awalnya PBB Rp 1,5 juta jadi Rp 4 juta mabok itu fakta yang terjadi,” katanya.
http://finance.detik.com/read/2014/03/19/131739/2530328/1016/njop-naik-tinggi-bangun-rusun-murah-makin-sulit-di-jakarta

Ahok sarankan warga Jakarta jual rumah kalau tak mampu bayar PBB
http://www.merdeka.com/peristiwa/ahok-sarankan-warga-jakarta-jual-rumah-kalau-tak-mampu-bayar-pbb.html

NJOP Jakarta Dinilai Terlalu Tinggi!
Kenaikan NJOP dinilai terlalu tinggi oleh berbagai pihak, seperti pengembang dan pengamat properti. Menurut Head of Research, KSK Financial Group, David Cornelis menyebut besaran kenaikan NJOP dari 120 hingga 240 persen dinilai terlalu tinggi.
http://property.okezone.com/read/2014/03/12/471/954012/njop-jakarta-dinilai-terlalu-tinggi

DKI Targetkan Raup PAD Rp 6,5 Triliun
Kenaikan NJOP DKI Berlipat
NAMPAKNYA, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta benar-benar memanfaatkan momentum penyerahan kewenangan penarikan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) untuk mengeruk pajak sebesar-besarnya dari masyarakat Buktinya, kenaikan NJOP DKI Jakarta 2014 ini naik antara 120 persen hingga 240 persen.
Kepala Dinas Pelayanan Pajak (DPP) DKI Jakarta Iwan Setiawan: NJOP di Ja lan MH Thamrin, Jakarta Pusat misalnya, dari sekitar Rp 33 juta per meter persegi dengan kenaikabn NJOP 2014 anak naik menjadi Rp 65 juta per meter.

Kemudian di Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan dari Rp 28 juta per meter persegi menjadi Rp 59 juta per meter, dan di Jalan Rasuna Said, Jakarta Selatan yang awalnya Rp 27 juta per meter persegi melonjak menjadi Rp 41 juta.
http://www.indopos.co.id/2014/03/kenaikan-njop-dki-berlipat.html

Iklan

10 Tanggapan

  1. kalo warga bayar PBB aj g bisa apalagi beli rumah :3 kira2 warga mana yg mampu yh?!? janusian 😀

  2. kalo gak mampu menaikkan PAD dari sektor lain, lebih baik mundur aja lah, daripada mengorbankan rakyat

  3. MAKANYA NYADAR DIKIT DONK OTAKNYA , DULU MILIH JOK HOK, MAKAN TUH PILIHAN LO…

  4. Usul Ahok agar menjual tanah dan rumah lalu siapa calon pembelinya? Bagaimana kalau PBB dan NJOP tak usah dinaikkan agar tak jual rumah. Kalau ternyata pembeli rumah adalah imigram gelap dari Tiongkok? seperti yang terjadi di banyak rumah di Pluit dan Lippo Cikarang, Bumi Serpong Damai, Kelapa Gading?

  5. kalo penduduk jakarta yg ga mampu dah pada nyingkir tanahnya bakal dibeli sama cukong2 sodaranya ahok….. dasar kapitalis….jakarta tanah leluhur gue enak aja lu nyuruh jual rumah,

  6. HIMBAUAN : Bagi PENDUDUK JAKARTA, KALAU D.K.I memeras TERUS MENERUS harap MOGOK BAYAR PAJAK atau kita bikin REFERENDUM bubarkan REZIM PEMDA D.K.I yang seperti PERAMPOK. DUuit PAJAK dibuat BISNIS PEMDA dikemanakan HASILNYA. Kita Laporkan KPK dan Mahkamah Agung, ini sudah DILUAR BATAS !!!

  7. penjajahan tionghoa zaman doeloe ntar si pitung muncul lagi j

  8. Ibrahim Hubeis __ Percuma lapor KPK mereka udah jadi satu paket.. Mereka sudah terorganisir, mau demo KPK? SIlahkan berhadapan sama rakyat2 bodoh itu.. KPK itu sama aja kayak preman bayaran, bedanya yang nggak bayar masuk penjara bukan digebukin dan mereka didukung rakyat.. Get it?

  9. makin jelas saja siapa yang diuntungkan di balik fenomena ini
    tentunya bukan si pemilik rumah

  10. Pernah baca tulisan seorg bloger, ini adl salah satu cara agar jakarta dibuat menjadi spt singapura..Tuan Rumah yang gak mampu MINGGIR, jual sama Tamu yang mau dateng…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: